Makalah JIT Management

Pendahuluan

Sistem pemanufakturan tradisional mengatur jadwall produksinya berdasarkan pada peramalan kebutuhan di masa yang akan datang. Padahal tidak seorangpun yang dapat memprediksi masa yang akan datang dengan pasti walaupun dia memiliki pemahaman yang sempurna tentang masa lalu dan memiliki insting yang tajam terhadap kecendrungan yang terjadi di pasar

Produksi berdasarkan prediksi terhadap masa yang akan datang dalam sistem tradisonal memiliki resiko kerugian yang lebih besar karena over produksi daripada produksi berdasarkan permintaan yang sesungguhnya. Oleh karena itu munculah ide Just In Time yang memproduksi apabila ada permintaan. Suatu proses produksi hanya akan memproduksi apabila diisyaratkan oleh proses berikutnya. Sebagai akibatnya pemborosoan dapat dihilangkan dalam skala besar, yaitu berupa perbaikan kualitas dan biaya produksi yang lebih rendah. Kedua hal tersebut menjadikan perusahaan lebih kooperatif. Tujuan utama Just In Time adalah untuk meningkatkan laba dan posisi persaingan perusahaan yang dicapai melalui usaha pengendalian biaya, peningkatan kualitas, serta perbaikan kinerja pengiriman.

Isi

 

1. Pengertian Just In Time

Manajemen Just in time adalah teknik manajemen yang pertama kali dikenalkan oleh jepang, teknik manajemen ini terkenal dengan zero inventory, yang memiliki arti bahwa perusahaan tidak memiliki persediaan, contohnya persediaan bahan baku yang akan dibeli disaat dibutuhkan sehingga perusahaan tidak mengeluarkan biaya penyimpanan bahan baku serta biaya lain yang berkaitan, ini merupakan salah satu cara untuk menekan biaya produksi akan tetapi agar sistem ini dapat berjalan dengan baik harus didukung oleh faktor-faktor yang sangat mempengaruhi seperti infrastruktur pendukung contohnya jalan raya jika tidak tersedia jalan yang dapat dilalui oleh alat transportasi perusahaan maka akan menghambat distribusi produk serta bahan baku dari dan keluar pabrik dan supplier bahan baku yang siap mensuplai bahan baku jika dibutuhkan secara ontime jika tidak maka akan menyebabkan waktu produksi tertunda

JIT tidak hanya sekedar “zero inventory” sistem ini juga menuntut efisiensi, efektivitas dan produktivitas serta kerjasama sistem di dalam perusahaan yang bersangkutan, karena untuk memproduksi sejumlah produk tepat waktu, dengan bahan baku yang akan di beli saat dibutuhkan dan menuntut penggunaan sumberdaya secara efisien dan efektif sehingga akan mengurangi biaya-biaya variabel yang timbul akibat kesalahan produksi, sehingga jumlah produk cacat menjadi berkurang, bahan baku yang tidak terpakai juga akan semakin berkurang akan tetapi ini di imbangi dengan kualitas produk yang di hasilkan menjadi semakin baik

2. Sistem Persediaan JUST IN TIME

Just In Time merupakan suatu keseluruhan filosofi operasi manajemen dimana segenap sumber daya dipakai sebatas yang dibutuhkan.

Tujuan JIT :

  1. Mengangkat produktivitas
  2. Mengurangi pemborosan

Sistem JIT merupakan  upaya untuk mengurangi atau menghilangkan persediaan dalam usaha untuk memangkas biaya-biaya.

Sistem Persediaan JIT membantu manajer untuk menggunting biaya, meningkatkan efisiensi dan memperluas keluaran.

3. KONSEP SISTEM JIT

Empat (4) aspek fundamental JIT :

  1. Menghilangkan segala aktivitas  yang tidak memberikan nilai tambah bagi sebuah produk atau jasa.

Contoh :

Waktu Pabrikasi = Waktu Proses + Waktu inspeksi + Waktu pindah + Waktu antri

Waktu Proses : Waktu yang dibutuhkan untuk mengkonversikan bahan baku menjadi barang jadi

Waktu inspeksi : Lamanya waktu yang dihabiskan  untuk memastikan bahwa produk bermuru tinggi

Waktu pindah :  waktu yang diperlukan untuk memindahkan BB atau BDP dari satu stasiun kerja ke stasiun kerja yang lainnya.

Waktu antri : Lamanya waktu tunggu suatu produk untuk dikerjakan, dipindahkan, atau dikirimkan dari gudang ke pelanggan.

  1. Komitmen tinggi terhadap mutu
  2. Upaya perbaikan yang berkelanjutan
  3. Penekanan pada penyederhanaan.

 

Tujuan Pabrikasi JIT : Menghasilkan sebuah produk hanya jika dibutuhkan dan hanya dalam kuantitas yang diminta oleh para pelanggan.

4. Ukuran penting dari keandalan system JIT akan meliputi factor-faktor efektivitas siklus pabrik sbb;

  1. Tingkat produk cacat/rusak
  2. Waktu siklus
  3. Persentase pengiriman produk yang tepat waktu
  4. Akurasi pesanan
  5. Persentase produksi sesungguhnya dibandingkan dengan produksi yang dianggarkan
  6. Jam mesin sesungguhnya dibandingkan jam mesin tersedia yang direncanakan.

 5. Elemen-elemen kunci JIT

Lima Elemen kunci  demi keberhasilan JIT :

  1. Jumlah Pemasok yang terbatas

Tingkat persediaan yang minimal

Sistem JIT memotong biaya dengan mengurangi :

  1. Ruang yang dibutuhkan untuk penyimpanan bahan baku
  2. Jumlah penanganan bahan baku
  3. Jumlah persediaan yang usang.
  4. Pembenahan Tata Letak Pabrik

Arus Lini : jalur fisik yang dilewati oleh sebuah produk pada saat bergerak melalui proses pabrikasi dari penerimaan bahan baku sampai ke pengiriman barang jadi.

  1. Pengurangan Setup Time

Masa pengesetan mesin (setup time) adalah waktu yang dibutuhkan untuk mengubah perlengkapan, memindahkan bahan baku, dan mendapatkan formulir terkait dan bergerak cepat untuk mengakomodasikan produk unsure yang berbeda.

  1. Kendali Mutu Terpadu (Total Quality Control)

TQC berarti bahwa perusahaan tidak akan memperbolehkan  penerimaan penerimaan komponen dan bahan baku yang cacat dari para pemasok, pada BDp maupun pada barang jadi.

  1. Tenaga kerja yang fleksibel

6. Keuntungan-keuntungan bila mengoperasikan system JIT dalam management

- seluruh system yang ada dalam perusahaan dapat berjalan lebih efisien

- Pabrik mengeluarkan biaya yang lebih sedikit untuk memperkerjakan para staffnya.

- Barang produksi tidak harus selalu di cek, disimpan atau duretur kembali.

- kertas kerja dapat lebih simple

- Penghematan yang telah di lakukan dapat digunakan untuk mendapat profit yang lebih tinggi misalnya, dengan mengadakan promosi tambahan.

7 .  Kelemahan JIT

satu kelemahan sistem JIT adalah, tingkatan order ditentukan oleh data permintaan historis. Jika permintaan naik melebihi dari rata-rata perencanaan historis maka inventori akan habis dan akan mempengaruhi tingkat pelayanan konsumen. Untuk mencapai tingkat pelayanan 95% perusahaan harus memasukkan 2 standart deviasi dalam safety stock.

Kesimpulan

Dalam menangani tingginya biaya, menurunnya laba, dan menajamnya persaingan telah mengakibatkan perusahaan mencari cara-cara untuk merampingkan kegiatan usaha mereka dan mengumpulkan lebih banyak data akurat untuk tujuan pengambilan keputusan. Oleh karena itu muncullah ide Just In Time (JIT) yang hanya memproduksi apabila ada permintaan. Akibatnya pemborosan dapat dihilangkan dalam skala besar, yaitu berupa perbaikan kualitas dan biaya produksi yang lebih rendah. Tujuan utama JIT adalah untuk meningkatkan laba dan posisi persaingan perusahaan yang dicapai melalui usaha pengendalian biaya, peningkatan kualitas, serta perbaikan kinerja pengiriman.

Prinsip dasar JIT adalah meningkatkan kemampuan secara terus-menerus untuk merespon perubahan dengan meminimisasi pemborosan. Ada empat aspek pokok dalam sistim JIT yaitu :

• Menghilangkan semua aktivitas atau sumber-sumber yang tidak memberikan nilai tambah terhadap produk.

• Komitmen terhadap kualitas prima.

• Mendorong perbaikan berkesinambungan untuk meningkatkan efisiensi.

• Memberikan tekanan pada penyederhanaan aktivitas dan peningkatan visibilitas yang memberikan nilai tambah.

Persediaan JIT adalah untuk sistem persediaan yang dirancang guna mendapatkan barang secara tepat waktu. Pada persediaan JIT mensyaratkan bahwa proses atau orang yang membuat unit-unit rusak dapat dikirim untuk menunggu pengerjaan ulang atau menjadi bahan sisa. Sistim JIT menghapus kebutuhan akan persediaan karena tidak ada produksi sampai barang akan dijual. Hal ini berarti bahwa perusahaan harus mempunyai pesanan terus menerus agar dapat berproduksi

Artikel tentang Toyota yang mengadopsi system just in timeToyota’s ‘just-in-time

TOYOTA’S mengakui system produksi “just-in-time”  telah rusak, bersama dengan dealer Philippine mengalami kekurangan spare part dimana mengakibatkan penundaan pelayanan kendaraan pelanggan.

Produsen kendaraan di Jepang mempopulerkan filsafat “just-in-time” dengan tujuan “apa yang dibutuhkan, kapan dibutuhkan, dan berapa jumlah yang dibutuhkan”. Mantra yang dibangun oleh Toyota sebagai penghasil kendaraan kelas dunia bergema tidak hanya oleh teman sebidang namun juga oleh bisnis yang lainnya.

Allen Rufo, wakil direktur utama Toyota Philippine bagian spare part mengatakan beberapa local dealer disaat ini telah megalami kekurangan spare part karena sentralisasi penjualan spare part di bagian asia-pasifik.

Dia mengakui bahwa beberapa dealer telah gagal menjalankan berbagai macam orderan spare part tepat waktu

Pusat spare part Toyota di Bangkok, Thailand, dimana sekarang menjadi pusat penjualan sparepart sedang menjalankan inspeksi mengenai inventory, penyebab kelambatan pengiriman sparepart,katanya.

Eksekutif mengatakan hanya beberapa unit sparepat yang rusak mengalami kekurangan sparepart.

Sparepart yang terkena imbasnya adalah sparepart model lama,katanya, menambahkan model –model seperti vios, innova, dan corolla sepatutnya tidaka akan mengalami permasalahan mengenai pendistribusian sparepart.

Rufo, bagaimanapun, menjamin bahwa masalah ini hanya terjadi sementara, menambah pejualan Bangkok  akan menormalisasikan keadaan hingga bulan September.

Ia mengatakan bahwa dealer bertanggung jawab untuk meyakinkan, bahwa mereka mempuyai cukup stok sparepart, dan ia menganjurkan mereka untuk membeli sparepart dari Japan dan local seller pada saat itu.

Hiroshi Ito, presiden Toyota di Pilipina penghasil mobil mengatakan perusayaannya percaya bahwa mereka akan menjual sekitar 50.000 unit mobil tahun ini.

Toyota juga berharap untuk melanjutkan ledakan penjualan dengan me”launching” vios limited edition dalam rangka merayakan 20tahun berdirinya perusahan di Pilipina.

Berdasarkan laporan terkini dari Chamber of Automotive Manufacturers of Philippines, Inc (Campi) Toyota telah menjual 26.414 mobil dalam kurun waktu 7tahun ini

Penjualan Automaker bertumbuh hingga 10.4 persen tahun demi tahun.

Data CAMPI juga menunjukkan bahwa Toyota secara konsisten mempimpin market automotive dengan market share 36% dalam 7bulan pertama tahun ini.

Ito mengatakan bahwa selama kenaikan harga dari bahan baku dan minyak, Toyota berusaha mengurangi biaya produksi untuk mempertahankan harga mobil sekarang.

Bagi produsen mobil, tidak perlu menaikan harga mobil  hingga akhir tahun ini,katanya, menambahkan bahwa turunnya harga minyak menjadi indikasi yang bagus bagi Toyota dan industry automotive lainnya untuk mencapai target penjualan.

CAMPI memprediksi total penjualan tahun ini akan mencapai 125,500 unit

TOYOTA’S JUST IN TIME SYSTEM BREAKDOWN

 cetral problem

- sistem just in time yg rusak atau mengalami gangguan

effect

- Menyebabkan penundaan terhadap pelayanan (produksi kendaraan)

 kepada klien

objective

- must à    – Memastikan kembali bahan baku pasti ada kepada supplier menjelang waktu produksi

                    – mengembalikan kepercayaan kepada klien yang di akibatkan penundaan tersebut

- want à    – menjual kembali kendaraan mereka hingga 125.500 unit dalam setahun

                        -Hubungan dengan klien kembali menjadi baik

 area of considerationn

- internal à – segera memperbaiki supply bhan baku agar tidak terjadi kesalahan yang sama

                    – Mencari supplier lebih dari satu supplier, agar bila satu supplier berhalangan masih dapat mengandalakan supplier lainnya.

                    – Menjalin komunikasi yang lebih baik lagi antarra internal perusahaan

- eksternal à harus mengatur supplier barang dan memastikan pada tanggal produksi barang tersebut pasti ada

  alternative course of action

- menekan biaya produksi sehubungan dengan bahan” baku dan bahan bakar yang            smakin mahal agar dapat menjaga harga dari kendaraannya

 action plan

- strategi yang dilakukan toyota sekarang ini adalah dengan menjaga sistem just in time       nya sehingga tidak mengalami kesalahan lagi, dan juga dengan menjaga harga dari        kendaraannya tetap stabil agar dapat mencapai target penjualannya

- Mengadakan promosi-promosi agar dapat mencapai objective.

About these ads

~ by irene clarissa on September 19, 2009.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: